Friday, November 21, 2014

Move on from comfort zone :)

Waktu begitu cepat berlalu, dan nggak berasa banget tau-tau Papa udah hampir 3,5 tahun tiada.
Keluarga saya hidup biasa aja, sederhana.. tapi kalo dirunut sedari kecil sih cukup berada di jamannya :)
Bukan darah biru atau apalah, tapi yaa memang kehidupan itu seperti roda kan?
Kadang diatas, kadang dibawah.
Roda berputar ketika Papa memutuskan untuk ikut program pensiun dini (PenDi) di kantornya saat jabatannya mulai naik.
Saya masih ingat betul semua itu terjadi ketika jamannya krismon, keputusan itu bukan karna tempatnya bekerja bangkrut.
Secara rumah di Bekasi, kerja di Jakarta. Papa mulai bosan dengan rutinitasnya, kesibukannya.. Lagian juga ke-3 anaknya udah besar, tinggal saya aja yang masih SMP.
Tapi keputusan Papa untuk PenDi nggak berpengaruh banyak sama hidup saya.
Secara saya baru masuk SMP, nggak ngerti apa-apa dan kebetulan cuek sama apa yang ada.
Istilah kata, kalo ada yaa syukur, nggak ada yaa udah :P
Beda sama kakak-kakak saya, mereka biasa punya fasilitas ini itu dan tinggal ngomong ke Papa. Tinggal tunjuk, barang dateng. Apa yang dipinta, jreeeng.. ada. Ketika Papa pensiun tiba-tiba.. yaa gitu deh.. :D

Saya si bungsu dari 4 bersaudara. Usia kakak saya yang ke-3 terpaut hampir 10 tahun dengan saya, jauh kan? Banget!
Tapi saya ini anak yang direncanakan koq, wkwkwk.. soalnya si Mama cerita, katanya sih mereka memang rencana punya anak ke-4 yang usianya agak jauh dengan kakak-kakaknya. Si bungsu nggak jadi a.k.a kakak nomer 3 saya, justru terhitung lebih dekat sama Papa.

Bahkan ampe kuliah hampir 8 tahun untuk nyelesaiin S-1 nya, hihihiii.. Ini si Aa emang "jagoan" bener :P Yang "punya kampus" ini mah, wkwkwk..
Bersyukur mereka bisa menginjakan kaki di bangku kuliah, di kampus yang ternama di Jakarta.
Kampus reformasi!
Dan.. bersyukur saya bisa kuliah juga seperti mereka. Tapi mungkin, kampus kece itu hanya impian. Saya cukup sadar dengan biaya kuliah yang lumayan berat, dan.. saya masih sangat amat bersyukur dengan apa yang telah orangtua saya berikan ke saya. Karna semua itu adalah bekal tak terhingga, hasil keringat mereka #hugs
Jaman kuliah, saya berusaha mendapatkan nilai cumlaude. Saya melatih otak saya dengan mengerjakan tugas teman-teman saya, ahahaha.. Ini sih bukan melatih, tapi objekan :P
"Mau nyontek PR ke gw? boleeeeh.. tapi traktir gw yak :D "
Yaa paling banter, saya yang ngerjain tugas kelompok, mereka yang ngeprint tugasnya.
Dengan begitu, paling tidak, saya jadi jarang minta uang lebih dari ortu :)

Jadi anak bungsu ada enak dan nggak-nya.
Enaknya.. kalo kakak-kakak saya mau pergi pacaran, saya suka diajak *ikut jalan dan jajan*
Kalo ada pacarnya, saya dikasih sogokan :D
Nggak enaknya.. kadang dilarang juga sih sama ortu buat ikut pergi *dibilang masih kecil*
Trus.. kadang disuruh ini itu, termasuk ngerjain tugas kampusnya si Aa, hufh..
Dan saya kurang ikrib sama kakak nomer 2, apa karna sama-sama perempuan yaa?
Apa karna Mama suka nitip saya ke Teteh, jadi si Teteh brasa kayak emak tiri yaa? Ahahaha..
Kalo kakak pertama a.k.a Ai, ini cenderung pendiem. Manutan dan jagain adiknya banget, misal waktu saya kecil, dia yang cebokin saya #aww
Hahaha.. padahal anak laki lhoo dia ini :P ampe waktu ortu kami berangkat Haji-pun, si Ai yang masak buat saya kalo saya bosan sama catering yang tiap hari dianter kerumah. Makanan yang di masak, nggak jauh dari mie instan :r
Dia bilang "ini mie ala italia". Pas gw tengok, eh mie goreng pake kuah dikit. Gw percaya aja lagii, wkwkwk.. secara belom pernah ke itali. Ada-ada aja yee, tapi itu enak lhoo. Cobain deh, sriusan.. enak gilak!
Nah si kakak ke-3 a.k.a Aa, dia laki banget. Kalo saya mau pergi sama teman pria, dia yang berkorban, dia pura-pura pergi ajak saya jalan, trus saya di drop buat ketemu pacar saya dulu. Soalnya si Papa nggak kasih ijin saya punya pacar *dan baru tau pas si Ayah Gie ngelamar, Papa baru dikasih tau kalo mantan anaknya ini terhitung banyak :P
Trus kalo ada cowok yang kurang ajar sama saya, si Aa yang maki-maki dan ngancem mau diapain tau tuh cowok resenya.
Klakuan banget yaa, hohoho.. Serulah pokoknya. Ampe sekarang kami berempat cukup dekat, jarang banget brantem.
Dan saya slalu berharap, akur smuanyaaa.. secara ortu kami tinggal Mama aja, pastinya pingin Papa bahagia melihat anak-anaknya hidup rukun :)
Ah.. menulis kali ini rasanya ingin menangis, saya rindu Papa.
Kangen berantem sama Papa, kangen main ledek-ledekan.. dan kangen pelukannya :(

Papa banyak berperan penting dalam hidup saya. Beliau sangat percaya sama apa yang anaknya lakuin. Saya dibiarkannya tumbuh bebas tapi juga terpantau.
Semisalnya sewaktu kuliah, saya pernah nyambi kerja dari jam 1siang ampe jam 9malam sebagai SPG Campina Es Krim *teteup yaa 'seus.. berhubungan sama perut :P *
Nah biasanya si Papa baru akan tidur kalo saya udah nyampe rumah sekitar jam 10malam.
Saya kerja part time bukan karna kurang uang jajan juga sih, tapi pingin aja. Hehehe..
Uangnya biasanya saya titip Mama, trus ngajak Mama jalan ke Mall.. belanja atau paling nggak yaa makan.
Ampe sekarang juga saya sulit nabung gegara jajan makanan mulu :r
Tapi.. saya masih inget gaji pertama saya di Campina, saya ngajak Mama Papa saya ke Hartz Chicken Buffet. Tapi Papa menolak ikut, beliau nggak tega ngabisin uang saya katanya :D jadinya cuma sama Mama aja deh makan-makannya.
Papa itu cuek, jaim tapi kalo di pikir-pikir, klakuannya suka manis banget :k
Huaaa.. jadi beneran kangen Papa!

Bahkan ketika lulus kuliah di November 2008, Papa yang sibuk nge-push saya untuk nyebar CV kemana-mana.
Dan tanpa di duga, 1 bulan kemudian semua berproses hingga menjadi seorang staf seperti ini.
Tanpa terasa, 22 Desember 2008 nanti saya genap 6 tahun kerja disini.
Jenuh pastinya, hehehe.. soalnya rutinitas pekerjaannya dari awal masuk sampai dengan sekarang yaa masih seputar itu itu aja :)
Dari perasaan yang enak ampe nggak enakpun udah dirasain disini, tapi yaa nikmatin aja. Itulah yang ada di depan mata ;)
Dan kalo di bilang saya bukan orang yang pasif, nggak juga sih.
Saya bukan orang yang menilai pekerjaan dari segi materi aja, tapi saya sangat menginginkan berada di lingkungan yang bisa saling support, nyaman, sama-sama belajar dan juga menghargai satu sama lain. Ketika punya anak, dan anak makin besar.. ada 1 alasan yang menuntut saya untuk tetap kerja.
Yaa.. untuk anak!
Istilah kasarnya, kalo nggak worthed antara yang di dapat dengan meninggalkan anak 12 jam (diluar rumah), ngapain juga gw kerja? 8|
Jenjang karir yang jelas juga butuh untuk mengcover semuanya. Dana pendidikan anak itu yang bikin ketar ketir mbak 'yuu..!
Tapi yaa balik lagi, saya bukan orang yang menilai pekerjaan dari materi aja.
Di kantor manapun pasti ada hal suka duka, namun ada 1 titik dimana saya berpikir comfort zone ini harus ditinggalkan untuk mencapai tujuan kita (saya & keluarga).

Saya-pun punya perhitungan yang matang untuk apply ke perusahaan lain.
Misal waktu awal kerja disini, saya mikir, paling nggak punya pengalaman 3 tahun dulu untuk move on ke tempat lain *biar CV-nya nggak jelek-jelek amat :P
Yaa manusia kan hanya bisa berencana. 2,5 tahun di awal, saya menikah trus lanjut langsung hamil di bulan berikutnya. Mikir dong, massa apply lamaran dengan kondisi hamil? Setelahnya.. punya anak, agak mikir juga. Di tempat mana sih kita akan kerja dengan waktu yang bisa "fleksibel" untuk pumping ASI? Mendapat kesempatan fasilitas seperti waktu, ruang menyusui yang nyaman di kantor (ada tv dan temen rumpi :D ), ruang menyusui dilengkapi kulkas, serta alat steril maupun pengeringnya.. ini sulit di dapat di kantor lain *imho yaa :(
Sedangkan buat saya, ngASI 2 tahun itu adalah kewajiban saya untuk memenuhi hak anak :)
Disini saya merasa nyaman dengan lingkungan yang mendukung untuk hal tsb.

Beda hal kalo melihat dari sisi lain.
Tapi memang yaa, rumput tetangga kliatannya lebih hijau.
Semisal.. saya pernah nyoba apply ke perusahaan besar lainnya, tapi ketika saya tau anak perusahaannya disana memproduksi salah satu merk sufor, hati mulai ciut. Pejuang asi koq masuk ke jajaran distributor sufor :||
Test penerimaan pegawai disana udah saya coba, tapi kalo hati setengah-setengah njalaninnya, kira-kira bakal mulus nggak sih? Kagaklaaah.. gw gugur sebelum berkembang. Halah, hahaha.. emang dasar aja ini otak nggak sepadan dengan pelamar lain. LOL

Yaa mungkin adakalanya kita nggak bisa bohong kalo kita sulit untuk meninggalkan comfort zone.
Saya hanya manusia biasa, baru punya anak satu dan.. suka galau untuk brangkat ngantor, huhuhu..
Tangisan anak itu menyayat hati, apalagi kalo anak udah bisa ngerengek "Mbu nggak boleh kerja"
#jedotinkepala
Kalo ada di posisi itu, pasti mikirnya mau resign. Betul kan Bu Ibuuu??!
Tapi kalo dikasih sama invoice segambreng yee langsung kabur aja gw mah brangkat ngantor :r
Jujur deh, smua cicilan itu bisa jadi motivator kita untuk move on dari satu tempat ke tempat lain yang lebih baik.
Yaa kan? Yaa kan? Yaa kan??!

Awal 2014 kemarin cukup memotivasi saya untuk nyoba apply ke tempat lain.
Kali ini lebih srius. Dan saya-pun merasa, ini waktu yang tepat untuk hijrah.
Well.. 6 tahun itu lebih dari cukup untuk saya disini.
Suka dan duka. Manis dan pahit. Dan pasti suatu hari nanti saya akan kangen sama temen-temen disini :h
Berjuang untuk move on kali ini beda banget dari yang lalu.
Kali ini saya punya beberapa motivator.
Mama yang slalu berdo'a supaya saya diberi kemudahan dan pekerjaan yang baik *nggak boleh resign katanya :||
Suami yang sabar dan bilang "Sabar-sabarin dulu yaa Hun.. 2 tahun lagi berjuangnya, abis itu resign dan baik-baik urus rumah beserta penghuninya yaa"
*2 tahun yang dimaksud itu maksudnya mobil lunas, wkwkwk.. dan.. saya masih belum tau apa yang akan terjadi setelah 2 tahun kemudian :(
Gie.. dia yang slalu berdo'a sebelum tidur *2 bulan belakangan juga suka berdo'a ketika ngambek, hihihii.. sempet-sempetnya berdo'a #anakSoleh :h
Mau tau do'a nya?
"Yaa Allah, tolong beri kesehatan & berkah, untuk Mbu, untuk Ayah, untuk Nenek, untuk Akung, untuk Uti, untuk Agie. Semoga cepet punya rumah. Amiiin YRA"
'naaak.. maksudnya apa??! :c Ini anak nguping dari mana yaa do'a emaknya? hiks.
Makasi yaa Gie, nyemangatin Mbu dengan do'a-do'a nya :k

Bolak-balik buka jobstreet.
Saya berubah haluan, nyamperin perusahaan-perusahaan yang menurut saya "akan berkembang" tapi sekitaran bekasi.
Xoxoxo.. yaa emak-emak yang nggak neko-neko pan nggak tinggi juga kemauannya :P Mau yang deket rumah biar bisa urus anak juga nantinya.
Dan gw heran deh, ada juga sih yang CV udah dari kapan tau, eeh cuman di lirik ampe 1234x sama itu perusahaan.
Yaelaaah Pak.. Buu.. saya beneran ngelamar kerja kaliii.. seriusan :( kenapa cuma di intip doang sih CV-nya #cubitniiiih

Dari mbah google dll, belum ada satupun yang ngerespon. Ini cita-cita gw kerendahan atau CV-nya yang kurang oke yaa?
Oh bekasiii.. terimalah saya untuk bekerja disana. Wkwkwk.. #mulaigila
Eiya, ada juga sih yang apply ke salah satu perusahaan besar, tapi nggak ada kabar lamaaaa banget.
Adakali stengah taon :D
Begitu ada kabar, aneka test menegangkan di mulai. Gagap nulispun sempat saya alami ketika test, heuheuu.. kebanyakan ngetik sih slama ini.
Test psikotes, toefl dan berhenti di interview user.
Sayangnya belom rejeki, heuheuu.. saya kan selama ini operasional banget, nggak pegang sistem dan nggak mainan PSAK.
Walau ternyata 4 orang yang interview-in saya kenal cukup dekat, tapi tetep nggak lolos cyiiin *dadah-dadah sama test kesehatan dan interview Direksi*
Tapi seneng sih pas interview user, brasa reuni :r
Ahahaha.. dari 25 orang yang di test, yang keterima cuman 1 orang.
Hasilnya nggak buruk-buruk amat sih menurut saya, masuk dalam 3 besar teratas setelah 5 tahun nggak apply kerja itu udah bagus kan? :P #nutupinmalu
Dan saya menerima hasil ini dengan lapang dada, belom rejeki :)

Nah tiba-tiba ada rekan kerja yang dulu, baru ketemu lagi dan nanya
"Lah, fita masih disitu aja? Ya udah, pindah disini aja gimana? Mau nyoba apply?"
Subhanallah.. Brasa dapet angir surgaaaaa :party

Buat saya, saya masih ngerasa Papa masih ada.
Walau mungkin nggak kasat mata, tapi saat saya down, hopeless.. saya slalu inget bagaimana Papa mengajarkan saya untuk bangkit.
Kalau perlu, berjalan melawan arus seperti salmon 8)
Gie masih terlalu muda untuk berjuang sedari dini, maka dari itu saya perlu mengajarkannya bagaimana merangkak serta berjalan hingga berlari ke puncakNya.
Terima kasih Yaa Rabb, terima kasih karna slalu menemaniku dan menjaga kami semua dalam lindunganMu. Semoga kami slalu istiqomah di jalanMu.
Alhamdulillah.. semoga yang ini beneran rejeki keluarga kami :)

Ayoo yang masih ragu buat move on, hilangin deh keraguan itu.
Percaya, usaha dan berdo'a. Allah nggak pernah tidur dan slalu menghitung tiap tetes airmata serta jerih payah kita.
InshaAllah dapet "Grand Prize" yang di harapkan. Aamiiin YRA..

*cerita proses recruitmentnya menyusul yaa, inipun masih nunggu Grand Prize-Nya :) *

No comments:

ET Smileys

ET Smileys