Monday, November 3, 2014

Gie dan tipesnya..

Selamat hari senin :rainbow
Kali ini saya mau cerita panjang tentang kejadian beberapa hari yang lalu.
Drama sakitnya Gie *demam sejak malam minggu dan disusul batpil pada hari seninnya*
Yang akhirnya hari selasa itu udah hilang demamnya tapi suaranya juga jadi hilang :/
Nah pas rabu subuh itu.. dia demam lagi, serta rewel banget.
Gie ngeluh pusing, trus dia nangis sesegukan minta saya untuk nggak kerja.
Hati ibu mana yang nggak meleleh coba? :(
Dia nyuruh saya buka baju, ganti pake daster maning \m/ dan.. bobo lagiii sambil melukin..
Hari rabu pagi itu bikin perasaan melow banget, hiks.
Seharian yaa di tempelin anak, sedih rasanya kalo harus meninggalkan anak sakit dirumah tanpa ibunya.
Apalagi si anak udah nangis kejer ampe muntah :c

Jujur aja.. sejak bulan April lalu, saya tidak lagi menyetok Paracetamol dkk-nya.
Saya orangnya pelupa akan tanggal exp date, jadinya kulkas bersih dari obat-obatnya.
Kami sekeluarga beralih ke Essential Oil (EO) dari Young Living *mungkin di lain hari akan saya share tentang perkenalan yang indah itu bersamanya ;) *
Alhamdulillah cocok, sampai saat Gie demam-pun sembuh tanpa obat-obatan, bahkan saat batpil atau asma hidungnya kambuh, EO sangat bekerja efektif dengan tubuh Gie.
Tapiii.. tumbenan nih di kasus kali ini, saya mempertanyakan keampuhan EO yang biasa kami gunakan..
Ini anak pake EO demamnya turun, tapi selang berapa jam, naik lagi demamnya.. apa ada yang kami nggak tau? Apa ini bukan demam biasa? Batpilnya juga aneh, di nebulizer pake EO juga nggak mempan. Paling reda itu cuma di 38an dercel, anaknya susaaah banget di cek suhu-nya. Bisa nangis kejer tiap liat termometer :|| Kalo lagi panas tinggi, boro-boro deh bisa di cek.

Alhamdulillah hari Kamis itu berjalan dengan sebegitu lancarnya dimata kami (saya & mama saya).
Kami berangkat dari rumah jam 5 pagi. Saya brangkat kerja sedangkan si Mama ada acara di Gombong, lalu lanjut jalan-jalan ke Jogja *dari kamis s/d selasa*
Siapa bilang brangkat kerja dengan tenang, huhuhuu.. Udah nyoba di tenangin pikiran berkali-kali, dan bbm ke dokter Danni pagi itu. Menanyakan dia praktek atau nggak, soalnya dihari rabu si dokter update status bilang "sedang sakit, off dulu hari ini". Yaa jangan sampai kita datang ke RS tapi dokter kece nggak ada disana. Sayangnya bbm-nya cuman centang tanpa ada D maupun R.
Selama saya kerja, Ayah yang ngambil cuti perdananya, kebagian nemenin Gie dirumah sampai sore.
Siangnya di telpon, Ayah cerita kalo Gie nggak mau makan dan Poop-nya kembali berwarna hijau stabillo :(
Beberapa hari sebelumnya, Gie emang pernah kayak gitu dan waktu itu-pun saya sampai ngirimin fotonya ke dokter kece, tapi kata beliau "Gpp Bu, mungkin dari makanan yang dia makan, kalo hanya 1x itu masih dalam tahap wajar selama anak nggak ada keluhan, tapi kalo misalnya terjadi pengulangan, itu harus ditelusuri penyebabnya".

Sore harinya saya pulang ke rumah dan mendapati mata Gie agak sayu dan melembab, seperti mata orang yang pusing, flu atau apalah..
Minumnya berkurang, tampak dehidrasi. Dia sering minum sih sebenernya.. tapi skali minum hanya 1-2 teguk air. Padahal anak ini biasanya pecinta air putih. Kadang dia minta UHT yang dingin, tampak makin mencurigakan anak ini :(
Sehabis maghrib kita putuskan untuk ke klinik dekat rumah dulu, tapi kliniknya tutup.
Akhirnya yaa tetep ke RS untuk ngecek keadaannya.
Gie udah kliatan besar, dia udah nggak duduk di pangkuan, dia duduk di kursi tengah, lalu akhirnya tiduran.. cukup pulas.
Mungkin dia lemas, dan setiba di RS saya gendong.

Ternyata si Om dokter udah pulang :(
Smua DSA udah nggak ada juga *kita nyampe RS kmaleman, jam 20.15an gitu*
Yaudah, bawa ke UGD aja. Entah kenapa saya memaksakan diri untuk ke UGD, karna menurut saya, sakitnya ini emang nggak jelas.. panas naik turun udah masuk hari ke-5 lhoo ini..
Dan ini bukan pertama kalinya kita ke UGD, waktu jaman Gie bayi juga pernah, tapi cuman numpang nebulizer doang disana.
Dan yang kita inget saat itu, ruangannya nggak serem dan dokter jaganya kurang cekatan waktu itu.
Tapi pengalaman di UGD kali ini bedaaaaa banget!
Alhamdulillah ketemu dokter jaga yang sangat friendly, auranya positif banget...
Pas kita dateng ke UGD jam 20.30 masih sepi dan nyaman.. Cek suhunya masih 39 dercel.
BB sukses turun 1 kg. Cepet amaaaat #jambakrambutsendiri
Disana Gie di periksa, di nebulizer, di ambil darahnya untuk di periksa di lab, trus dikasih obat penurun panas lewat suntikan tadi.. :(
Pas update status BBM, eh si Om dokter langsung bbm..
"si kecil sakit, Bu? kenapa koq ke UGD"
Hoaaaam.. awalnya saya ngambek dulu karna bbm tadi pagi nggak dia bales.
Eh ternyata katanya hp dia rusak tadi pagi :||
Dokter Danni ini care banget, dia tanya-tanya ampe detail si Gie kenapa *walau cuma bbm, tapi bisa nenangin emak galau kayak gw :vD

Kami di UGD s/d jam 1 dini hari, lama? Banget!
Lama nunggu *panjangin sabar*
Malam super sibuk buat tim dokter & perawat di UGD.
Gimana kagaaaak.. itu pasien yang dateng ke UGD kagak ada abisnya setelah Gie di nebu :||
Yang bikin kita *terus* bersabar adalah.. ada keluarga yang nganter seorang nenek yang katanya abis makan trus nggak lama kemudian nggak sadar, dan nenek tsb dinyatakan koma kata sang dokter :(
Ada seorang wanita yang keserempet motor trus langsung jatuh dan nggak sadar.. begitu ampe RS pun dinyatakan koma.. tragisnya lagii.. si wanita tsb sempat meninggal sesaat, lalu brisik banget itu alat pacu jantungnya :c
Pingin banget ninggalin UGD, tapi inget, si anak ganteng yang pules bobo ini harus segera tau apa penyakitnya :(
Bukan karna kita nggak mau nunggu, tapi ini horor lhoo berada diruangan kek gini.
Suara mesin, aba-aba dokter de-el-el..
Sempet juga sih jambakin rambut ayah, abisnya kesel.. gw ngantuk kaliii.
Sriusan deh, gw paling nggak bisa nahan ngantuk, bawaan mau makan orang :fire
Pikiran bercabang, kerjaan dikantor lagi banyak, anak sakit, rumah berantakan, lah ini kagak pulang-pulang.
Tapi.. beruntung yee punya suami yang sabarnya tingkat benua, ditengah omelan istri yang kalap eh dia jawab "jangan egois, liat itu dokter sama susternya lagi sibuk urus nyawa orang, coba kalo jadi kamu, gimana rasanya? kita ini belum seberapa.. sabar kenapa sih!"
Meleleh deh liat si Bang Zafran kalo lagi kayak gini #eeh
LOL.

Dan tibalah giliran kita dibacain hasil lab-nya Gie, semuanya oke kcuali Salmonella thyposa di skala 4.
Positif Tipes #bikinhatihancurberkepingkeping
Ehm.. yaa sih, ini anak sejak pulang dari trans studio, entah kenapa jadi pemakan segala.
Mungkin buat usus orang dewasa udah kebal, nggak se-sensi usus bocah ini.
Yang waktu bulan puasa kemarin juga dia sempet kena gelaja tipes, waktu itu si dokter kece bilang.. "ini anak dari kecil kan makannya udah bagus, homemade, tapi.. aktifnya ini, aktif banget. jadi kecapean dia, kenaaalah tipes. makannya moody dan nggak seimbang dengan energi yang dikuarkan"
Nah yang kasus ini gimana? :ice
Yaa sih, ini anak kecapean juga kali yah.
Secara.. seminggu sebelum field trip, kita juga ada kondangan ke Anyer.
Maafin kami yaa 'nak, nggak liat sikon. Ngerasa bersalah bener deh <\3

Pak dokter di UGD sih bilang ini harusnya dirawat, tapi kalo bapak & ibu mau bawa pulang dulu atau mungkin mau berkemas yaa silahkan. Tapi dapet amanat kalo misalnya ni anak besok masih demam, yaa harus di rawat :(
Kita mutusin untuk pulang dulu, saya nggak yakin kalo langsung nginep nanti barang bawaan pasti ada aja yang bikin emosi kalo pak suami yang ambilin. Xixixi..
Pulang dari RS langsung ke Galaxy, mampir ke HokBen yang 24jam.
Gie bilang laper, dia kan nggak makan seharian, dan yang dia suka kalo lagi kayak gini yaa hokben.
Yaa tau sih ini anak tipes, tapi ini pilihan yang sulit :(
Berhubung udah malem bingit, take away-lah yaa..
Terjadi percakapan di sepanjang jalan pulang antara Mbu (M) dan Gie (G).

M: "Gie, nanti dirumah maem yaa, biar Gie cepet sembuh"
G: "Iya.." *jawab pelan*
M: "Bener yaa Gie..! Emangnya kamu mau disuntik lagi? Kalo kamu sakit nanti kamu dirawat lhoo.. nanti kalo di rawat kamu en the bla.. en the ble.. en the blo.. " *panjang ceramah*
G: "Iya.." *masih jawab pelan*
M: "Denger nggak Gie?"
G: "Iya Mbuu.." *kali ini sambil mandang Mbu-nya*
M: "Semangat yaa Gie.. Mana senyumnya?" *sedih liat anak gini*
G: "Iya Mbu, smangat.." *dengan suara pelan tapi memamerkan senyum manis*

Si Ayah ngusap-ngusap kepala kami, aaaah.. manis banget sih kalian #hugs

Begitu ampe rumah.. yang ada si emak bapaknya lahap makan, anaknya cuman 3suap trus bilang mau bobo.
Aaah.. anak sakit itu koq yaa gini amat rasanya, brasa jadi ibu paling nggak becus sedunia.
Semua kemanisan itu seperti kepahitan.. Paiiit bener! >.<

Alhamdulillah subuhnya si Gie masih nyenyak bobo.
Kesepakatan kami berdua, pagi ini saya ngantor ampe siang. Smua kerjaan beres, cuuuz pulang deh.
Dia bangun agak siang sama ayahnya, bangun tidur-pun udah wara wiri ceria main bola. Beda banget sama hari sebelumnya.
Saya pulang kerja.. lalu bebenah rumah dan dilanjut berkemas. Hasilnyaaa.. taraaa.. 1 kantong tidur, 2 tas gede beserta perintilan plus buku-buku bacaan Gie sebelum bobo-pun ikut diangkut ke mobil.
Dokter Danni di bbm bilang "nanti saya cek dulu yaa anaknya, siapin aja baju dll-nya. Jadi kalo harus nginep, nggak perlu bolak balik ibunya kerumah"
Jam 5an sore kami tiba di RS, selama nunggu Gie main di playground.
Coba aja liat kelakuannya, xixixi.. seger yaa, nggak kayak orang sakit :k
Jam 7 masuk ruangan Om dokter yang ramah. Gie diperiksa, dan entah kenapa rasanya masih sama, sama seperti pertama kali kami berjumpa dengan dokter kece ini.
Anak ini tidak pernah takut atau nangis ketika diperiksa sama Dokter yang satu ini, hehehe..
Mereka suka ngobrol saat pemeriksaan berlangsung, Gie juga manutan tiap kali dokter kasih instruksi untuk buka mulut atau jawab pertanyaan "ini sakit nggak?" (diraba perutnya) dkk-nya.
Semua pertanyaan dia jawab, jawabannya nggak ada yang sakit.
Sampai si Om Dokter mengulang pertanyaannya eh tau-tau Gie jawab..
"Gie udah sembuh, Gie sehat kan.. nggak sakit. Kan kata Mbu nggak boleh sakit kan?"
*kalimat ini bikin terharu sekaligus bangga*

Trus ada sedikit percakapan kocak antara saya (M) dan Om Dokter (D).

D: "Poop-nya masih hijau, Bu?"
M: "Kemarin sempet kayak gitu lagi Dok"
D: "Teksturnya?"
M: "Agak aneh nih Dok bentuknya, soalnya bentuknya ada 2 macem"
D: "Hah, gimana.. gimana?"
M: "Jadi.. tiap Gie Poop, saya slalu kasih tau ke dia bentuknya Dok, biar dia ngerti apa yang harus dia makan, makanya saya tau bentuknya kayak gimana.." *bingung mau critainnya pegimana*
D: "Lalu..?"
M: "Nah.. kalo diapers di buka, itu isinya kayak poop-nya kambing, kecil dan mengeras seperti kelereng dengan warna coklat tua, kadang diantaranya ada selaput darah ini yang saya duga dia susah makan sayur.. trus nanti atasnya beda bentuk Dok.."
D: "Oh, jadi dia bertopping yaa Bu?" *dengan muka jail*
Lalu kami ketawa.. ini si dokter ngelawak bener sih :P
M: "Hahaha.. iya Dok, warnanya kayak saus mayones warna hijau stabillo gitu"
D: "Ih, si Ibu-mu ini lhoo 'nak, meratiin bener poop kamu"
M: "Yaa abisnya dok, dengan cara itu saya bisa kasih tau Gie, makanya makan sayur, biar nggak ada darahnya, biar nggak sakit pas poop, atau.. biar nggak sakit perutnya"
D: "Tuuuh.. denger Gie, bener itu.. biar nggak bertopping lagi, makan sayur dong kamu" *sambil nyo'el pipinya Gie yang lagi diperiksa, si Gie cuma ngangguk-ngangguk aja*

Dokternya kasih pernyataan yang bikin kita tenang.
"Hasil lab-nya memang positif tipes, tapi.. coba liat deh anak ini. Dia sendiri kan yang bilang kalo sekarang dia udah sembuh? Dia sendiri yang bilang kalo perutnya nggak sakit lagi. Bayangin deh kalo anak ini kita inapkan disini, kasian.. Dia aktif banget lhoo ini dari tadi. Nanti yang ada disini dia tertekan nggak bisa seleluasa dirumah. Makan yang banyak, minum obat dan istirahat dirumah aja yaa" kata sang dokter sambil cengar-cengir liatin Gie yang nggak bisa diem 8)
Hasil pemeriksaannya Alhamdulillah melegakan.
Akhirnya kami kembali pulang kerumah dan kali ini dengan perasaan senang pastinya.
Ada Om Ian (adiknya ayah Gie, yang paling kecil) nginep dirumah.
Gie sewaktu sakit kemarin itu sempet bilang kangen Om Ian sambil ngerengek minta martabak Mas Aris *langganan depan perumahan*
Yeay, Om Ian dateng bawa martabak. Si bocah makin happy :e
Besok paginya Gie ngerengek minta pergi sekolah, dan syukurnya semua berjalan lancar sekali...
Alhamdulillah.. wiken kemarin Mbu belajar masak buat suami & anak tercinta dirumah.
Ternyata seneng yaa bisa masakin buat mereka *ndeso ih, norak.. wkwkwk.. baru pertama kali masak menu orang gede :)

What you think is what you will be.
Terima kasih 'nak.. Percakapan malam itu telah kau rekam jelas.
Afirmasi positif dari kami selama ini tak pernah sia-sia.
Maafin yaa 'nak, kami sadar, kami kadang lalai untuk menjaga-mu dengan maksimal :(
Sehat terus yaa Gie.. kami slalu menyayangi mu, sayang.. ;k

#bebenahbaranggembolan #tidurnyenyak #malemminggubisauntelanbertigalagi #sehatsemua

No comments:

ET Smileys

ET Smileys