Tuesday, October 21, 2014

Tugas Kita Bersama

Postingan saya kali ini mau ngupas tentang "itu" dalam tanda kutip.
Mungkin akan banyak pro-kontra tapi saya pingin banget bahas ini disini.
Belakangan ini saya sering kali bertemu dengan teman atau bahkan diceritain teman *yang mayoritas laki-laki* yang punya hobby nonton atau liat gambar-gambar "itu".
Mereka bilang sih iseng, yaa Allahualam :)
Saya yang diceritain itu lumayan bingung lhoo.. emangnya puas yaa sekedar ngeliatin gambar atau video itu?
Yang bikin ternganga-ngangaaa itu kalo orangnya itu udah berstatus menikah.
Pingin nanya rasanya..
 "ini nggak termasuk zinah yaa? Paling nggak kan ini masuk zinah mata" :/
*sotoy banget yaa, emang si zinah ada berapa macem sih? ahahaha..*
Menurut saya sih ini kayak ngebayangin pasangan kita kan :||
Atau mungkin, ketika berhubungan dengan kita, bisa jadi dia membayangkan orang lain (yang pernah dia lihat di gambar atau video)??! Jahat banget yaa kalo kayak gitu :c

Pertanyaan selanjutnya.. "ini pasangannya tau nggak yaa kalo istri/suaminya kayak gini?"
Kalo saya pribadi sih marah banget yaa, saya pasti akan ngerasa nggak di hargai sebagai pasangan hidup. Helooo.. pasangan hidup semati lhoo ini :(
Lebay? Iya biarin ajaa.. ini kan hak saya buat marah sama kalo punya suami kayak gitu >.<
Tiap rumah tangga kan punya aturan yang beda-beda, kalo saya sih kayak gitu aturannya!

Dan pertanyaan terakhir.. "sudikah kalo dibalik, kita punya hobby kayak gitu, nah kalo pasangan kita juga kayak gitu, mau nggak digituin?"
Well.. kalo bahas ini emang nggak ada habisnya.
Saya bisa semarah itu.. memberi peringatan, kalo nggak di denger yaa lapor ke mertua (masa lapor ke ortu kita? nggaklah, lapornya ke ortu pelaku :P ) atau bahkan.. kalo emang nggak di gubris juga, bisa jadi akan menuntut suami untuk cerai *jika kelakuannya kayak gitu* dengan 1 alasan yang sangat logis. Anak.

Yaa.. Saya punya anak, saya nggak mungkin hidup membesarkan anak saya dengan pasangan yang sakit.
Apa bakal rela satu tempat tidur dengan musuh dalam selimut? :c
Maaf yaa kalo jadi gregetan gini, tapi.. anak itu replika orangtua-nya kan?
Saya nggak pingin anak saya seperti itu :( *jangaaaan sampe!
Amit-amit cabang bayi.

Kemajuan jaman dengan teknologi yang begitu cepat berkembang, gadget disana sini.
Apa nggak khawatir?
Semisal si ayah atau ibu punya hobby mantengin gadget buat hal kayak gitu, trus si anak dirumah juga seneng mainin gadget ortu-nya.. lalu tanpa sengaja kebuka tuh gambar atau video tsb, dan si anak ngeliat. Waduh, bahaya kan? >.<
Lebih bahaya lagi kalo ayah atau ibunya nggak tau hal itu udah terjadi, runyamlah dunia persilatan :@

Dan.. ibu mana yang nggak sedih kalo tau foto atau video anaknya tersebar luas, serta jadi pemuas nafsu pihak-pihak yang sakit tsb??!
Mau punya anaknya laki-laki atau perempuan, itu sama aja lhoo.. sedih banget kalo sampai hal itu terjadi :c :c :c
Sebagai seorang ibu, rasa malu ataupun sedih yang mendalam pasti menghampiri.
Hati ibu mana yang nggak terluka? Oh guys, please deh.. insyaf.
Jangan cuma bisanya prihatin doang liat berita di tv, lah kalo nggak benerin diri sendiri dulu, gimana mau benerin orang lain coba? >.<

Saya jadi inget cerita jaman sekolah.
Waktu masih pitik-pitik, hihihii..
Pulang sekolah, suka ada beberapa temen yang sering banget mampir kerumah si A.
Ortu si A ini dua-duanya kerja, termasuk orang berkecukupan dan rumahnya hanya ada ART serta adiknya aja.
Saya sempet diajak ikut tapi saya tanya, "kenapa koq sering banget main kesana? emangnya disana ada apa?" *masalahnya yang main disana ada beberapa yang sama pacarnya, yee ngapain juga gue liatin orang pacaran kaaaan :P :O
Dan jawabannya mencengangkan.
"nonton bareng" yang kayak gituan.

Yaa tau sih, bukan mereka pelakunya.
Mereka cuman nonton film, tapi film-nya ini loh mas bro dan mbak sist.. :ice
Hahaha.. mungkin saya aliran yang terhitung lurus, nggak suka yang neko-neko.
Nggak lurus-lurus juga sih, tapi paling nggak yaa saya menjauhi hal yang tabu ini :)
Dan di otak saya pada saat itu cuma mikir "untungnya apa sih?"
Karna saya banyak nanya, mereka nggak jadi ngajak deh. Wkwkwk..
Yaa kalo emang perintahNya belum bisa dijalani dengan seksama, paling nggak yaa jauhi laranganNya dulu deh. Simpel aja sih hidup ini menurut saya :tone

Terus.. ada cerita-cerita lagi nih.
Kemarin saya mampir ke blognya Mak Ges (Mami Ubiii) dan mbaca ini.
Sediiih banget bacanya <\3 miriiiis!
Sebagai seorang ibu, saya-pun bisa ngerasain gimana sedihnya kalo hal ini terjadi sama saya *naudzubillah yaa Allah.. jangan ampe terjadi :c

Hadudududuuu.. nggak tau mau buat apa, yang pasti saya tidak ingin hal ini terjadi pada keluarga manapun :)

Saya jadi inget cerita temen kampus, sewaktu SD dia pernah liat ortu-nya sedang berhubungan.
Maaaak.. sadar nggak sih, ini anak SD aja masih inget apa yang dia alami.
Gimana anak yang masih 2 tahunan yang ngeliatnya?
Itu anak masih fresh gitu kan otaknya, istilah kata "belom banyak pikiran"
Semua bakal dia tiru. Astagfirullah.. jangan sampai ada yang terjadi lagi yaa kawan. Cukup!

Ini menjadi peringatan besar untuk kita *para ortu* untuk "bermain cantik" tanpa diketahui anak.
Anak dibawah umur itu emang nggak tau mana yang bener atau salah, taunya cuman ngopi aja gitu kelakuan ortu-nya.
Hal kecil aja deh, Gie (2 tahun 8 bulan) sekarang ini suka banget ngupil dengan mimik serius.
Telunjuknya itu ampe muter-muter di lubang hidung, untuk bersihin kotoran di hidungnya.
Yaa bener sih, supaya bersih. Tapi nggak gitu juga kaliii..
Malu kalo diliat banyak orang, nah si anak kan belom ngerti malu atau nggak-nya.
Pas ditanya "Agie ngapain sih kayak gitu?"
Jawaban si anak polos ini bener-bener polos.
"Nggak. Kan kayak ayah"
Mau marah nggak bisalah, dia kan nggak salah-salah juga disini :||

Maka dari itu, harus ada pengertian perlahan tentang "sebab-akibat" ke anak.
Komunikasi antara anak dan ortu itu penting banget.
Kalo belum siap memberikan pengertian ke anak, yaa "main yang cantik" untuk hal ini
#justParenThink

No comments:

ET Smileys

ET Smileys