Wednesday, October 15, 2014

Absen 4 bulan

4 Bulan, waktu yang gak sebentar.
Susah banget buat deket-deket sama blog. Rasanya lagi anti-blog #halah
Tapi ini sriusan lho..
Setelah riweh sama urusan cookies lebaran yang hebring itu, emoooh bener deh nyentuh blog.
Gak ada kaitan si cookies sama blog sih, tapi yaa gitu, susah buat ningkatin mood buat ngetik atau baca.
Ceritanya.. selama ini saya kesulitan buat menterjemahkan orderan cookies dari customers.
Basicnya kan tiap hari di kantor berteman dengan excel, jadi yaa saya buat formnya di excel.
Berhubung jenis cookiesnya banyak dan.. Alhamdulillah penjualan cookies di event lebaran tahun ini 3x lipat tahun sebelumnya (terpingsan-pingsan ngerjainnya), jadilah mata rusak :(
Mudah-mudahan segera punya sistem untuk bisa input semua orderan :e

Mata saya jadi minus 0,5 8|
Nonton tv itu jadi gak asik, berbayaaaang..
Jelas bikin males bersentuhan dengan tulisan!
Kabar baiknya, berkah Ramadhan bersama Natasya Cookies (sebagai Marketingnya) dan dapet THR, Alhamdulillah H-2 lebaran kemarin sudah selesai urusan pelunasan untuk umroh Mama *inshaAllah 2015 berangkatnya, smoga bisa mengobati rasa rindu Mama 15tahun ini. Amiiin YRA..
Setidaknya.. janji saya untuk hal ini lunas :$
Terima kasih yaa Rabb..
tak lupa, terima kasih Ibu *panggilan sayang saya untuk owner Natasya Cookies :k
Gagal punya motor baru? Ya belum rejeki untuk beli cash, tapi bisa dengan cara lain #cicillagi

Usai Idul Fitri, kegiatan baru dimulai. Gie mulai sekolah, happy deh bisa nemenin anak sekolah.
Hehehe.. secara dia sekolah cuma hari sabtu, jadi emak dan atau bapak maupun neneknya bisa anterin :O

Trus apalagi ya?
Oiya, mau curhat dikit. Belakangan ini ketemu teman-teman yang sedang hamil maupun yang baru punya baby. Hadudududuuu.. bayi imut nan lucu itu koq yaa ngangenin :k
Mau segera punya baby? Yaaa.. mauuu.. *ngacung :e
Semua sudah saya pikirkan, mulai dari "drama ART" sudah saya siapkan jalan keluarnya.
Gak mungkin dong saya meninggalkan 2 orang anak dirumah hanya dengan Mama saya yang sudah berumur ^_^
Ayah? Ini dia niii.. Dia sih bilangnya "kalo bisa nawar, jangan sekarang dulu".
Dia punya alasan tersendiri dan saya belajar mengerti kenapa dia menawar sedemikian rupa -_-
Jujur.. berat juga sih ketika tau hal ini, sulit buat saya pribadi untuk bisa nrimo *kalo orang njawa istilahnya yaa gitu kali ya :D

Tapi diluar semua itu, di "proses belajar" ini.. saya tiba di suatu titik, dimana saya kembali berpikir.
Hey, bukankah Gie lagi butuh perhatian yaa? Ini aja udah bisa bilang "Jangan kerja, main aja dirumah sama Gie" #menohokhati <\3
Eeh.. udah siap belom pumping lagi? Bukankah sedang menikmati cuti menyusui? Hihihiii..
Dan.. bukankah sedang merasakan rumah tangga yang kembali normal yaa? Punya "me time", untelan sama anak yang udah mulai bisa ngobrol panjaaaang.. serta suamiiii yang kembali mesra <3

Koq bilangnya kembali mesra sih?
Ehm.. gini, saya merasa sekarang ini si Ayah sudah bisa memposisikan dirinya sebagaimana mestinya aja :h
Tiap manusia kan beda-beda yaa.. tiap orang mulai menjalani masa kedewasaannya di usia yang berbeda juga pastinya. Kebetulan suami saya ini *menurut saya* tipe yang agak kaget menghadapi status barunya sebagai seorang Suami dan disusul sebagai seorang Ayah \m/
Saya sih gak maksa dia untuk tau akan "kepekaan"-nya, hahaha.. katanya sih gitu yaa, laki-laki kurang peka sama istrinya :P

Nah, belakangan inilah saya akhirnya merasakan bahwa akhirnya dia bisa mengikuti alur ini sebagaimana mestinya, tanpa canggung dan makin luwes.
Contohnya? Bisa di tinggal untuk jaga anak seharian dan berduaan di rumah. Yang dulunya bilang "aku ada kuliah 'Hun, aku gak bisa anter ke sekolah" dan sekarang dia bisa bilang "aku anter dulu yaa, abis itu baru berangkat kuliah".
Teruuus.. ehm.. apalagi yaa? Yaa pokoknya makin banyak hal manis yang udah dia lakuin ke kami.
Dan ini membuat saya salut bisa punya suami seperti dia #ehem

Dulu.. saat saya lagi kesel sama yang di kantor, dia suka bilang "yaa udah sih, besok juga baik lagi orangnya".
Tapi akhirnya sekarang dia bisa bilang "koq kamu digituin sih? kapan mau dirumah? tapi yaa mobil kita balikin, kita ambil rumah dan hidup seadanya" *cerita setelah ini saya skip :D
Intinya saya mulai jenuh dengan drama bersama seseorang di kantor.
Mungkin ini saatnya untuk "pindah".
Saya belum tau mau pindah kemana, saya bukan titipan siapa-siapa, saya hanya menitip pesan kepada Sang Pencipta untuk menjaga sebaik-baiknya keluarga yang saya cintai :)

Proses perpindahan ini yang membuat saya ingin menunda bertemu "next G" *calon anak kedua :||
Yaa nggak mungkinlah apply di kantor orang dengan kondisi hamidun *aneh aja menurut saya :vD
Tapiii.. kemarin sempat mengalami gejala hamil lho, persis kayak Gie dulu, bahkan lebih parah maboknya. Telat haid 3 hari.. deg-degan.. sampai dikantor dikasih test-pack sama temen.
Tengah hari bolong dipaksa test, katanya dia sih.. "mau test kapan aja, kalo emang hamil, yaa garisnya ada 2" #mencetardehdengernya
Oke sipp.. dicoba, eh.. masih segaris :||
Galau berkelanjutan ampe menjelang pulang kerja, pas ke toilet tau-tau adaaaa..
Ish.. nggak jadi punya "next G" deh :tdown
Mungkin Allah tau kalo kami memang belum siap menerimanya saat ini.

Malamnya ngerengek sama Ayah buat pasang IUD, tapi ditolak.
Yasudahlah.. jalani aja untuk hal yang satu ini :tone
Eiya, belakangan ada orang-orang yang mencari saya untuk memesan birthday cakes.
Wow.. apa ini pertanda "pindah"? Xoxoxo.. :party
Apapun itu, saya percaya, rejeki nggak kemana ;)

No comments:

ET Smileys

ET Smileys